Kitaran Lengkap

3 Januari 2016.

Tahun 2015 bukan tahun yang agak baik untuk aku, secara peribadinya. Tahap kesihatan aku tidak begitu baik untuk sepanjang tahun (tahun ini aku kerap demam dan batuk); nah, pada hari lahir aku sendiri pun, aku demam tonsilitis. Di samping itu, inilah tahun kejatuhan harga minyak secara mendadak menyebabkan industri kucar-kacir dan menjejaskan kami yang kerja dalam bidang ni; tak lupa juga dalam tahun ini salah seorang ahli keluarga aku terlibat dalam kemalangan, dan salah seorang lagi kerap sakit-sakit, membuatkan aku risau (sebab iyalah, manusia ni semakin tua dan semakin uzur). Tahun ni jugalah kali pertama aku didiagnosis oleh doktor yang aku mempunyai masalah kemurungan (depression) yang menjejaskan kehidupan aku secara keseluruhannya.

Jadi aku nak cerita sedikit tentang kemurungan ni, sebab: 1) ini kali pertama aku mengalami kemurungan, dan 2) ini salah satu cadangan terapi oleh doktor, iaitu untuk berkongsi dan menulis apa-apa yang dirasakan dalam hati. Kemurungan itu dirasakan seperti ada awan hitam yang mengikuti aku ke mana-mana saja aku pergi. Ataupun, ada malaikat maut yang mengekori aku sepanjang hari, sepanjang malam. Ada hari-hari yang aku rasakan seperti tak ada gunanya aku wujud di dunia ni, lebih baik kalau aku hilang terus dari sini. Perasaannya tak banyak beza dengan kesedihan melankolia yang kita kadang-kadang rasa (bila waktu hujan, lepas habis cuti, dan sebagainya) cuma digandakan berjuta-juta kali. Perasaan itu terlalu kuat sehingga aku susah nak fokus, sakit dada disebabkan susah nak bernafas, dan tak lagi ada minat untuk buat perkara yang aku suka, contohnya bermain game ataupun mendengar muzik.

Terima kasih kepada seseorang yang mencadangkan aku untuk berjumpa seseorang yang pakar dalam hal ini (thanks, you know who you are), aku pun ada membuat beberapa sesi berjumpa doktor psikiatri di Petaling Jaya. Aku rahsiakan daripada semua orang, termasuk ibu bapa aku sebab aku tak nak nanti pelbagai soalan keluar dari mulut mereka. Malu? Ya, mungkin ada juga perasaan malu. Apa orang kata nanti kalau kau datang dan cakap “oh, saya nak minta diri untuk berjumpa doktor sebab saya ada masalah berkaitan dengan mental saya”. Itu bukan sesuatu yang bagus untuk diletakkan di dalam portfolio, kan.

Aku hanya mampu membuat beberapa sesi saja dengan doktor tersebut kerana faktor kewangan, tapi daripada beberapa sesi itu aku sudah belajar banyak tentang masalah aku ini, dan aku sangat (diulangi SANGAT) menyokong sesiapa yang ada masalah kemurungan ini, untuk pergi berjumpa dengan orang yang pakar. Jangan fikir kamu boleh selesaikan masalah ini dengan sendiri (mungkin sebab kamu rasa kamu masih kuat, atau jumpa doktor itu satu pembaziran duit) kerana silap haribulan, jangkaan kamu boleh salah. Duit boleh dicari, tapi nyawa kamu cuma satu kali ini saja.

Bercakap tentang duit, kalau kamu ada terbaca entri aku sebelum ni: Tisu Bernilai Dunia, ya, itu adalah sesuatu yang berlaku ketika kemurungan aku sedang memuncak. Aku tak tahu di mana logiknya, tapi bila aku berkongsi duit dengan seseorang (baca: sedekah), aku rasa bebas. Aku rasa seperti aku berjaya katakan pada dunia, aku bukan hamba duit! Ya, duit itu penting, tapi duit bukan segalanya! Sebab itulah aku rasakan yang kejadian tisu itu jauh lebih bernilai daripada sesi terapi dengan doktor yang aku jalani sebelumnya. Ia seperti satu petanda yang datang terus daripada Tuhan… dan hujah ini diperkuatkan dengan perjalanan aku ke Indonesia pada hujung tahunnya. Di sana aku lihat dengan mata kepala aku sendiri, yang kebanyakan orang di sana hidupnya tiada duit, tapi penuh dengan kegembiraan dan ketenangan. Jadi apa gunanya kau berjalan penuh angkuh di atas dunia, kononnya sebab kau banyak duit, banyak harta, tapi kau tak ada hati? Kau tak ada kegembiraan? Apa gunanya?

Aku pulang ke Malaysia selepas itu dengan sejenis kegembiraan. Kegembiraan yang aku rasa aku tak boleh cari di tengah-tengah Kuala Lumpur, ataupun dalam kedai-kedai makan mewah seperti The Apartment. Kegembiraan kerana aku berjaya mengatasi kemurungan aku (mungkin perjuangan ini belum habis, tapi sekurang-kurangnya aku tahu yang Tuhan ada dan Dia Maha Adil). Jadi seperti seorang askar yang tercedera tapi masih tak mahu menyerah kalah, aku bangun dan mengangkat kembali senjata aku dan menghadap 2016 sambil menjerit dalam Bahasa Inggeris, seperti monolog dalaman aku sekarang: bring it on!